Musafir Yakin

Alhamdulillah. Selawat dan salam ke atas junjungan mulia Muhammad sallallahu ‘alaihi wasallam.

Apabila kita keluar bermusafir, wajiblah keatas diri kita untuk mempercayai dan meyakini jalan yang akan kita lalui. Kita juga akan meredhai jalan yang kita pilih untuk sampai kepada destinasi yang kita ingin tuju.

Jika kita bermusafir menggunakan laluan yang kita tidak yakin padanya, mudah sekali untuk kita sesat dan hilang arah tujuan ketika dalam perjalanan. Kita akan cepat ragu-ragu dan saling tidak mempercayai diantara ahli musafir.

Maka perjalanan musafir kita akan terganggu kemungkinan besar juga kita akan berpindah ke jalan lain dan bercerai-berailah kita dengan ahli musafir yang lain.

Cerita sama di jalan dakwah. Kisah kita musafir di dunia.

Jalan dakwah bukan jalan bid‘ah, bukan jalan yang baru tetapi jalan sama yang pernah dilalui para anbiya dan salafus soleh.

Jalan dakwahlah yang sepatutnya terlebih utama dipercayai dan diyakini kerana inilah jalan asal dimana seorang Muslim mengikat segala urusan hidupnya dan kepada Nya lah dia menyerahkan segala apa yang dimiliki sama ada harta, jiwa atau usia, fikiran dan waktu kerana disinilah letaknya kesudahan dan masa depan yang hakiki.

Maka wajib keatas diri setiap Muslim yang memilih laluan ini untuk tahu tentang keselamatan jalan dakwah, mengetahui keasliannya dan meyakininya supaya usia tidak dibazirkan di jalan yang menyeleweng dan bengkok.

Katakanlah: Inilah jalanku dan orang-orang yang menurutku, menyeru manusia umumnya kepada agama Allah dengan berdasarkan keterangan dan bukti yang jelas nyata. Dan aku menegaskan: Maha suci Allah (dari segala iktiqad dan perbuatan syirik); dan bukanlah aku dari golongan yang mempersekutukan Allah dengan sesuatu yang lain.” [12:108]

Jangan ragu-ragu dengan jalan dakwah. Sekiranya kita enggan, sesungguhnya kita akan terumbang-ambing diantara bimbang dan ragu-ragu. Dikala kita membiarkan jalan ini, sesungguhnya pasukan Allah akan terus berjalan tanpa mempedulikan sama ada bilangan mereka ramai atau sedikit.

“.. dan pertolongan yang membawa kemenangan itu hanya dari Allah yang maha kuasa, lagi maha bijaksana.” [3:126]

Wallahua’lam

 

(jalan dakwah: Mustafa Masyhur)

Hebatnya, tapi sayang hanya kata-kata

A : Aku rasa para daie hari ni kena buat camni, camtu, bla..bla..bla..

B : Sepatutnya kena bykkan program yg lebih mesra pemuda. Ni program yg skema, rigid. Maner la org nk join.

C : Dakwah ni kena byk sabar, arini ramai org yg berdakwah tp ikut perasaan. Baru kena kutuk sket dah melenting.

D : Kalau begini caranya perjuangkan Islam, smpai bile2 pun takkan berjaya.

E : Rosaklah Islam kalau ade pemimpin macam ni.

 

Macam-macam. Komentar-komentar hebat para “dai’e online”.

 

^_^ : Jom join usrah hujung minggu ni?

A,B,C,D,E : errrr, sori la, aku busy. Len kali la ye.

^_^ : Jom jadi ajk utk kem ibadah next week?

A,B,C,D,E : errr, sori la, aku tak sedia lagi la. Len kali la ye

^_^ : Minggu depan ade ceramah kat masjid, jom la, ajak membe2 len.

A,B,C,D,E : errr, kalau aku tak busy aku ajak. Join ke tak aku tak bleh janji la.

^_^ : Jom g daftar utk jadi pengundi nak?

A,B,C,D,E : Malas la, kalau tgk politik sekarang ni, mmg tak berkenan aku.

 

Alasan, alasan, alasan dan alasan kita terus beri.

 

Tidaklah sama keadaan orang-orang yang duduk (tidak turut berperang) dari kalangan orang-orang yang beriman selain daripada orang-orang yang ada keuzuran dengan orang-orang yang berjihad (berjuang) pada jalan Allah (untuk membela Islam) dengan harta dan jiwanya. Allah melebihkan orang-orang yang berjuang dengan harta benda dan jiwa mereka atas orang-orang yang tinggal duduk (tidak turut berperang kerana uzur) dengan kelebihan satu darjat dan tiap-tiap satu (dari dua golongan itu) Allah menjanjikan dengan balasan yang baik (Syurga) dan Allah melebihkan orang-orang yang berjuang atas orang-orang yang tinggal duduk (tidak turut berperang dan tidak ada sesuatu uzur) dengan pahala yang amat besar.  Iaitu beberapa darjat kelebihan daripadaNya dan keampunan serta rahmat belas kasihan dan (ingatlah) adalah Allah Maha Pengampun, lagi Maha Mengasihani.  [an-nisa’:95~96]

 

Hebatnya,

bila berkata-kata,

Diajak turun padang,

merasai suasana dakwah,

Diam seribu bahasa.

 

Bangkit wahai anak muda!!!

Solat awal waktu

Assalamualaikum warahmatullah.

Anda sayang kepada ibubapa anda? Apa yang anda boleh buat untuk balas segala kebaikan mereka kepada diri anda?

DOA. Doakan keampunan dan kebaikan bagi mereka. Bila-bila masa anda boleh berdoa, dimana-mana anda boleh berdoa (kecuali tempat2 tertentu), tidak kisah dalam bahasa apa sekali pun.

Antara masa mustajab (peluang tinggi untuk doa diterima Allah) berdoa adalah :

Sebelum solat (antara azan dan iqamah)

Doa tidak akan ditolak di antara azan dan iqamah” (Sunan Abu Daud, kitab Shalat 1/144 No. 521. Sunan At-Tirmidzi, bab Jamiud Da’waat 13/87. Sunan Al-Baihaqi, kitab Shalat 1/410. Disahihkan oleh Al-Albani, kitab Tamamul Minnah hal. 139)

Semasa solat (ketika sujud)

Adapun pada waktu sujud, maka bersungguh-sungguhlah berdoa kerana waktu itu sangat tepat untuk dimakbulkan”  (Saahih Muslim, kitab Solat bab Nahi An Qiratul Qur’an fi Ruku’ wa Sujud 2/48)

Selepas solat fardhu

Dari Abu Umamah, sesungguhnya Rasulullah s.a.w ditanya tentang doa yang paling didengari oleh Allah swt, baginda s.a.w menjawab. “Di pertengahan malam yang akhir dan setiap selesai solat fardhu” (Sunan At-Tirmidzi, bab Jamiud Da’awaat 13/30. Disahihkan oleh Al-Albani di dalam Shahih Sunan At-Tirmidzi 3/167-168 No. 2782).

Kalau hal SOLAT pun kita ambil culas, buat last minute ギリギリセーフtanpa sebab, masihkah ada lagi mustajab yang boleh kita harapkan dek kerana kemalasan diri sendiri?

Adakah itu tanda kita bersungguh-sungguh sayangkan ibubapa kita? Jika benar kita bersungguh, kita akan cuba sebolehnya untuk menggunakan masa mustajab itu sebaiknya. Pelihara kualiti solat, salah satu tanda sayang kepada ibubapa kita.

Jom solat di awal waktu!!! (Jangan lupa berdoa sekali) ^^

Maklumat lanjut di http://winter.ipij.info/

::Tammat::

Peliknya kita

Assalamualaikum warahmatullah.

Hari ni kita baca buku sejarah,

Hebatnya perjuangan Nabi s.a.w,

susah payah, pahit getir menyampaikan risalah Islam,

bahaya dimana-mana, diancam setiap masa,

Tetapi pelik, kenapa tidak ramai yang menerima.

Kita baca buku sejarah,

Hebatnya para sahabat,

Kesungguhan meneruskan apa yang dibawa Nabi s.a.w,

Biarlah seluruh dunia mencaci, membenci,

Asalkan tidak lari dari perintah Allah dan ajaran Nabi,

Tetapi pelik, kenapa ramai yang menentang.

Kita baca buku sejarah,

Hebatnya pejuang kemerdekaan, mereka berkorban jiwa dan raga.

Menyelamatkan agama dan negara,

Tetapi pelik, kenapa tidak semua bersama mereka.


Kita sudah tahu hujung pangkal cerita mereka, maka kita merasa pelik.

Kenapa ada yang tidak mahu bersama-sama, sedangkan yang dibawa, yang diperjuangkan,

Suatu perkara untuk keselesaan dunia dan akhirat.

Jangan pula di masa akan datang,

Anak cucu kita membaca buku sejarah,

Kenapa la atok/opah tak bersama-sama dengan alim ulama, memperjuangkan agama?

Pelik anak cucu kita, sebagaimana peliknya kita lihat mereka yang tidak menerima Nabi s.a.w, menentang para sahabat, tidak bersama pejuang-pejuang agama Allah.

wallahua’lam

Mahalnya sebuah Hijrah

Assalamualaikum warahmatullah.

إن الحمد لله نحمده ونستعينه ونستغفره ونعوذ بالله من شرور أنفسنا ومن سيئات أعمالنا من يهده الله فلا مضل له ومن يضلل فلا هادي له، وأشهد أن لا إله إلا الله وحده لا شريك له واشهد أن محمدا عبده ورسوله

Segala puji bagi Allah. Kita memuji, meminta pertolongan dan memohon keampunan kepada-Nya. Kita berlindung kepada Allah daripada kejahatan diri dan kejelekan amal-amal kita. Barangsiapa yang Allah beri petunjuk maka tidak ada yang dapat menyesatkannya. Dan barangsiapa yang Allah sesatkan maka tidak ada yang dapat memberi hidayah kepadanya. Aku bersaksi bahawa tidak ada Ilah yang berhak disembah dengan benar kecuali Allah dan aku bersaksi bahawa Muhammad s.a.w itu hamba dan utusan Allah.

1433H seharusnya menjadikan kita lebih matang. Matang dalam berfikir, matang dalam beramal dan matang dalam menjadi seorang Muslim yang sebenarnya. Perubahan akan sentiasa berlaku dalam kehidupan hidup manusia. Kerana manusia itu pasti inginkan yang terbaik untuk dirinya. Maka bagi seorang Muslim, dia pasti inginkan yang paling baik untuk dirinya, bukan terbatas di dunia sahaja tetapi terbaik di akhirat. Bahkan meletakkan kebaikan akhirat melebihi segalanya.

Marilah kita berHIJRAH menjadi seorang Muslim yang lebih baik.

Janganlah kita nilai harga sebuah HIJRAH itu pada luarannya sahaja. Jika manusia yang kita letak sebagai hakimnya, sudah pasti luaran yang akan kita utamakan kerana terbatasnya diri manusia untuk tahu melainkan yang luaran sahaja. Tetapi jika kita menjadikan Allah sebagai hakimnya, HIJRAH spiritual yang akan kita utamakan tanpa mengabaikan HIJRAH fizikal. Allah itu maha hebat maha mengetahui apa yang kita zahirkan dan apa yang kita sembunyikan.

Marilah kita berHIJRAH menjadi seorang hamba Tuhan yang lebih baik.

Peristiwa hijrah Rasulullah s.a.w mengajar kepada kita 1001 hikmah yang wajar kita cari gali dan fahami. Ibrah dari segi persediaan HIJRAHnya, ibrah dari segi pelaksanaan HIJRAHnya dan ibrah selepas dari HIJRAHnya. Lihatlah betapa sangat patuh dan taatnya para sahabat-sahabat Nabi s.a.w kepada perintah Allah dan Nabi s.a.w. Sehingga Allah mengangkat mereka menjadi golongan yang sangat di dunia akhirat, dimuliakan penduduk bumi dan penghuni langit. Kuncinya kerana patuh akan perintah Allah tanpa sebarang keraguan, baik dalam perkara kecil sehingga kepada perkara besar, baik dalam urusan sendiri sehingga kepada urusan ummat.

Kerana mahalnya sebuah HIJRAH.

Dan sesiapa yang berHIJRAH pada jalan Allah (untuk membela dan menegakkan Islam), nescaya dia akan dapati di muka bumi ini tempat berHIJRAH yang banyak dan rezeki yang makmur dan sesiapa yang keluar dari rumahnya dengan tujuan berHIJRAH kepada Allah dan RasulNya, kemudian dia mati (dalam perjalanan), maka sesungguhnya telah tetap pahala HIJRAHnya di sisi Allah dan (ingatlah) Allah Maha Pengampun, lagi Maha Mengasihani.” [an-nisa’:100]

Mulai HIJRAH kita dengan taubat kepada Allah, peliharanya dengan amal soleh. Suburkan nilai HIJRAH kita dengan menyatukan diri kita dengan kebaikan. Sertai program yang menjaga amal dan meningkatkan iman, dengar perkara yang menjaga amal dan meningkatkan iman, lihat perkara yang menjaga amal dan meningkatkan iman, bercakap perkara yang menjaga amal dan meningkatkan iman.

Jangan kita sia-siakan HIJRAH yang kita pilih hari ini.

Semoga Allah akan menerima segala amal kita. Semoga Allah akan mengampuni dosa-dosa kita. Semoga Allah akan menunjukkan kepada diri kita jalan yang lurus dan beri kekuatan kepada diri kita untuk mengikut jalan yang lurus itu.

Salam Maal Hijrah 1433H.