Bintang Allah ‘azza wa jalla

Maha suci Allah,

siapa sangka cahaya bintang-bintang di langit yang kita lihat di malam hari adalah cahaya yang datang kepada kita 4~16 tahun yang lalu (yang terawal). Bahkan ada cahaya bintang yang kita lihat, sebenarnya cahaya bintang yang telah pun bercahaya berjuta-juta tahun yang lampau. Dan cahaya itu selamat sampai ke penglihatan manusia dengan izin dan kehebatan Allah swt.

Tahukah anda jarak bintang terdekat (selain matahari) dengan bumi adalah sejauh 4 tahun perjalanan cahaya. Bintang terjauh dari bumi (yang dijumpai setakat ni) adalah sejauh 93 bilion tahun cahaya. 1 tahun perjalanan cahaya lebih kurang 1×1012 kilometer. 1000000000000 KM.  pheww..

Subhanallahi wa bihamdihi, subhanallahil ‘azim

***********

Setiap amal-amal Islam, kerja-kerja agama, aktiviti-aktiviti dakwah yang kita lakukan, apakah ianya akan menjadi sia-sia?

Mungkin hari ni, semua manusia menolak kebaikan yang kita lakukan, siapa jangka beribu tahun mendatang itulah cahaya yang menyelamatkan manusia dari kemurkaan Allah ‘azza wa jalla.

Mungkin hari ni, amal-amal Islami yang kita laksanakan tidak mendapat tempat dihati manusia, siapa jangka suatu hari nanti cucu cicit mereka yang akan memperjuangkannya.

Seperti mana cahaya bintang yang Allah pelihara dan jaga sehingga sampai ke mata manusia, mudah-mudahan Allah pelihara dan terima setiap amal-amal kebaikan yang kita lakukan untuk Islam. Kalaupun bukan kesannya akan kita lihat segera, pasti memberi manfaat kepada kita di mahkamah agung Allah swt.

Allahumma solli ‘ala Muhamad, wa ‘ala alihi wa ashabihi ajma’in.

Wallahu’alam wa nastagfirullah al ‘azim.

info bintang : wikipedia (http://en.wikipedia.org/wiki/Observable_universe)

Advertisements

Hebatnya, tapi sayang hanya kata-kata

A : Aku rasa para daie hari ni kena buat camni, camtu, bla..bla..bla..

B : Sepatutnya kena bykkan program yg lebih mesra pemuda. Ni program yg skema, rigid. Maner la org nk join.

C : Dakwah ni kena byk sabar, arini ramai org yg berdakwah tp ikut perasaan. Baru kena kutuk sket dah melenting.

D : Kalau begini caranya perjuangkan Islam, smpai bile2 pun takkan berjaya.

E : Rosaklah Islam kalau ade pemimpin macam ni.

 

Macam-macam. Komentar-komentar hebat para “dai’e online”.

 

^_^ : Jom join usrah hujung minggu ni?

A,B,C,D,E : errrr, sori la, aku busy. Len kali la ye.

^_^ : Jom jadi ajk utk kem ibadah next week?

A,B,C,D,E : errr, sori la, aku tak sedia lagi la. Len kali la ye

^_^ : Minggu depan ade ceramah kat masjid, jom la, ajak membe2 len.

A,B,C,D,E : errr, kalau aku tak busy aku ajak. Join ke tak aku tak bleh janji la.

^_^ : Jom g daftar utk jadi pengundi nak?

A,B,C,D,E : Malas la, kalau tgk politik sekarang ni, mmg tak berkenan aku.

 

Alasan, alasan, alasan dan alasan kita terus beri.

 

Tidaklah sama keadaan orang-orang yang duduk (tidak turut berperang) dari kalangan orang-orang yang beriman selain daripada orang-orang yang ada keuzuran dengan orang-orang yang berjihad (berjuang) pada jalan Allah (untuk membela Islam) dengan harta dan jiwanya. Allah melebihkan orang-orang yang berjuang dengan harta benda dan jiwa mereka atas orang-orang yang tinggal duduk (tidak turut berperang kerana uzur) dengan kelebihan satu darjat dan tiap-tiap satu (dari dua golongan itu) Allah menjanjikan dengan balasan yang baik (Syurga) dan Allah melebihkan orang-orang yang berjuang atas orang-orang yang tinggal duduk (tidak turut berperang dan tidak ada sesuatu uzur) dengan pahala yang amat besar.  Iaitu beberapa darjat kelebihan daripadaNya dan keampunan serta rahmat belas kasihan dan (ingatlah) adalah Allah Maha Pengampun, lagi Maha Mengasihani.  [an-nisa’:95~96]

 

Hebatnya,

bila berkata-kata,

Diajak turun padang,

merasai suasana dakwah,

Diam seribu bahasa.

 

Bangkit wahai anak muda!!!

Ukhwah Berterusan Tarbiyah Berpanjangan

Assalamualaikum warahmatullah.

Alhamdulillahi robbil ‘alamin. Selawat dan salam ke atas junjungan besar Nabi Muhamad s.a.w.

Orang-orang yang penuh dengan kasih sayang akan disayangi oleh Tuhan Ar-Rahman. Sayangilah penduduk bumi nescaya kalian akan disayangi penghuni langit. Menjalinkan silaturrahim adalah jalan dari Tuhan Ar-Rahman, barangsiapa yang menyambungnya, maka Aku (Allah) akan menyambungnya dan barangsiapa yang memutuskannya, maka Aku akan memutuskannya selamanya.” [rw Imam Ahmad]

 

Sangat benarlah nasihat yang diberikan seorang sahabat ; “Masa yang ada TERLALU SINGKAT untuk kita cemburu, dengki, buruk sangka, terasa hati dan memendam rasa. Hargai orang-orang di sekeliling kita. Bayangkan ini adalah peluang terakhir kita untuk bertemu mereka. Menjadi penyayang. Beri kasih sayang dengan tulus dan ikhlas tanpa mengharapkan balasan.” [via FB]

Siapakah orang yang paling hebat menjalinkan silaturrahim? Sudah tentu Nabi s.a.w. Takutlah kita akan amaran yang diberikan Rasulullah s.a.w kepada mereka yang memutuskan silaturrahim.

Tidak ada satu dosa yang lebih pantas disegerakan seksaannya di dunia di samping seksaan yang disiapkan untuknya di akhirat kelak daripada kezaliman dan memutuskan silaturrahim.” [rw Imam Ahmad]

Mari berukhwah dan menghubungkan silaturrahim.

 

“Ukhwah Berterusan Tarbiyah Berpanjangan”

Infiru Khifafan wa Thiqalan

Alhamdulillah. Allah masih beri pada kita nikmat Islam dan Iman, nikmat yang besar. Kalaulah nikmat Islam itu suatu nikmat yang besar, maka nikmat memperjuangkan Islam itu terlebih besar. Mudah-mudahan kita menjadi hamba Tuhan yang berfikir.

Sangat mudah bagi Allah untuk memberi kemenangan kepada Islam. “Kun Fayakun”. Jadi mengapa sekarang ini kita perlu melakukan amal islami sedang Allah tidak memerlukan kepada manusia? Kerana Allah memberi peluang kepada kita untuk mendapatkan pahala.  Continue reading

2 ekor kupu-kupu

Keimanan saya terhadap Islam mestilah mencapai peringkat mengimani bahawa masa depan yang gemilang adalah untuk Islam. Justeru Islamlah yang paling layak dan mampu untuk menyusun urusan hidup dan memimpin manusia. Islam satu-satunya cara hidup yang selaras dengan kehendak fitrah manusia. Ia dapat mengimbangi tuntutan lahiriah dan rohaniah insan.

Tidakkah Allah yang  menciptakan sekalian makhluk itu mengetahui (segala-galanya)? Dia maha halus urusan pentadbiranNya, lagi maha mendalam pengetahuanNya” [al-mulk:14]

(Apa Ertinya Saya Menganut Islam : Fathi Yakan)

Continue reading