Musafir Yakin

Alhamdulillah. Selawat dan salam ke atas junjungan mulia Muhammad sallallahu ‘alaihi wasallam.

Apabila kita keluar bermusafir, wajiblah keatas diri kita untuk mempercayai dan meyakini jalan yang akan kita lalui. Kita juga akan meredhai jalan yang kita pilih untuk sampai kepada destinasi yang kita ingin tuju.

Jika kita bermusafir menggunakan laluan yang kita tidak yakin padanya, mudah sekali untuk kita sesat dan hilang arah tujuan ketika dalam perjalanan. Kita akan cepat ragu-ragu dan saling tidak mempercayai diantara ahli musafir.

Maka perjalanan musafir kita akan terganggu kemungkinan besar juga kita akan berpindah ke jalan lain dan bercerai-berailah kita dengan ahli musafir yang lain.

Cerita sama di jalan dakwah. Kisah kita musafir di dunia.

Jalan dakwah bukan jalan bid‘ah, bukan jalan yang baru tetapi jalan sama yang pernah dilalui para anbiya dan salafus soleh.

Jalan dakwahlah yang sepatutnya terlebih utama dipercayai dan diyakini kerana inilah jalan asal dimana seorang Muslim mengikat segala urusan hidupnya dan kepada Nya lah dia menyerahkan segala apa yang dimiliki sama ada harta, jiwa atau usia, fikiran dan waktu kerana disinilah letaknya kesudahan dan masa depan yang hakiki.

Maka wajib keatas diri setiap Muslim yang memilih laluan ini untuk tahu tentang keselamatan jalan dakwah, mengetahui keasliannya dan meyakininya supaya usia tidak dibazirkan di jalan yang menyeleweng dan bengkok.

Katakanlah: Inilah jalanku dan orang-orang yang menurutku, menyeru manusia umumnya kepada agama Allah dengan berdasarkan keterangan dan bukti yang jelas nyata. Dan aku menegaskan: Maha suci Allah (dari segala iktiqad dan perbuatan syirik); dan bukanlah aku dari golongan yang mempersekutukan Allah dengan sesuatu yang lain.” [12:108]

Jangan ragu-ragu dengan jalan dakwah. Sekiranya kita enggan, sesungguhnya kita akan terumbang-ambing diantara bimbang dan ragu-ragu. Dikala kita membiarkan jalan ini, sesungguhnya pasukan Allah akan terus berjalan tanpa mempedulikan sama ada bilangan mereka ramai atau sedikit.

“.. dan pertolongan yang membawa kemenangan itu hanya dari Allah yang maha kuasa, lagi maha bijaksana.” [3:126]

Wallahua’lam

 

(jalan dakwah: Mustafa Masyhur)

Advertisements